Berita unik | inspiratif | menarik | sejuk dihati :)

Cerita Lucu Di WC Umum

Hasil Survey tentang tulisan -tulisan yg jadi tren di wc umum.. *Makin kebawah makin lucu lo.. :)
MANDI = Rp2000
KENCING = Rp500
BAB (PAKE KENCING) = RP2000
BAB (GA PAKE KENCING) = RP 1500
ALL IN ONE = Rp3000 >-UDAH DISKON Terpampang di WC Umum Harco Glodok

KENCING -Rp1000
BERAK (DIKIT Atw BANYAK) -Rp2000
BANYAK BANGET -Rp3000
DIKIT BANGET Rp1000
TAHAN DULU BOKER 5 KALI, GRATIS 1 KALI BOKER DI HARI YANG SAMA Terpampang di WC Umum Terminal Pulo Gadung Ada juga tulisan yang kayaknya disponsori lembaga lingkungan hidup.

Terpampang kertas hasil ngeprint : HABIS BUANG AIR HARAP DISIRAM , Trs dibawahnya ada tulisan pake pulpen : GO GREEN, NOT YELLOW

Ada juga yang puitis : AIR BERIAK TANDA TAK DALAM, HABIS BERAK HARAP DISIRAM

Ada juga yg menjadikan tembok WC Umum jadi saksi bisu cinta mereka : TITIS LOPHE SULARNI FOREVER , 28 Feb 2012

Ada lagi yang keranjingan chatting, tapi hapenya mungkin kehabisan pulsa. Jadinya tembok WC pun menjadi sarana berchating2 ria.. Misalnya ; DILARANG CORET2 DINDING SAMBIL EEK.. Trus ada yg nulis dibawahnya : LO JUGA NYORET GOBLOK.. Trus dijawab lagi : LO JUGA BEGO.. Lanjutannya lupa lg Yang jelas dinding sampai penuh coretan berbalas pantun mereka..

Tertulis rapi di tembok pakai cat BUANGLAH KOTORAN PADA TEMPATNYA Terus ada yang ngejawab pakai pulpen PANTAT GUA KAGAK MUAT DI KLOSET..!!! Dibawahnya ada yang nambahin GOBLOK LOE INI KAN KLOSET JONGKOK..!

Ada yang iseng berkasar ria pakai spidol JANGAN BACA TULISAN INI (SELAIN MONYET) Relpy dibawahnya MAAF BABI, UDAH TELANJUR BACA Yang ikut baca, panas juga dan nambahin UDAH DONG, MONYET DAN BABI YANG AKUR YA Yang lain lebih gak karuan bahasanya YANG BERAK DAN KENCING GAK NYIRAM = ANJING Terus dibawahnya ada yang komen KALO GA BERAK GA KENCING IKUT NYIRAM GIMANA? Komen selanjutnya ANJING KURANG KERJAAN.
Ada-ada saja kreatifitas manusia jaman sekarang, sebaiknya jangan ditiru ya. Semoga artikelnya bisa menghibur.

Cerita Lucu Di WC Umum Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Abang Blitari